Wujudkan One Health Bali, Wabup Sutjidra Apresiasi AIHSP

FORUM Keadilan Bali – Membantu penanganan masalah kesehatan di Bali khususnya di Kabupaten Buleleng, Australia Indonesia Health Security Partnership (AIHSP) diinisiasi Badan Perencanaan Pembangunan (Bappeda) Provinsi Bali, melakukan audiensi dengan Pemerintah Kabupaten Buleleng yang diterima Wakil Bupati Buleleng dr. I Nyoman Sutjidra,Sp.OG di ruang rapat lobi kantor Bupati Buleleng, Kamis, (21/7).

Di temui usai audiensi, Wabup Sutjidra mengapresiasi dan ucapan  terimakasih kepada AIHSP atas program-program yang dijalankan untuk membantu Pemkab. Buleleng dalam mewujudkan “One Health” di masyarakat yang menyangkut kesehatan manusia, dan kesehatan hewan. ”Saat ini kan lagi merebak wabah PMK dan Rabies di Bali khususnya di Buleleng, yang menjadi sorotan. Saat ini tamu-tamu yang datang ke Bali sedang meningkat pesat. Wabah ini yang perlu penanganan khusus guna menjaga nama Bali. Suport dari AISHP ini berupa eleminasi, pencegahan dengan vaksinasi terhadap hewan-hewan di Buleleng yang dikoordinir Bapedda, Dinas Pertanian dan Dinas Kesehatan. Tidak hanya PMK dan Rabies, Covid-19 menjadi konsen program AIHSP menuju Bali One Health,” ujarnya.

Disinggung kasus rabies, Wabup Sutjidra mengatakan, program ini menekankan pembentukan aturan desa dengan menggandeng Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa dalam menekan penularan kasus antar wilayah. Selain himbauan persuasif kepada pemilik anjing untuk tidak melepas liarkan hewan peliharaannya dan memberikan vaksin. ”Desa Mayong sudah membuat Peraturan Desa tentang Rabies. Mudah-mudahan ini sebagai contoh desa lain dalam penanganan Rabies di Kabupaten Buleleng,” harapnya.

Sementara itu, koordinator rombongan Ida Bagus Wisnawa selaku Kepala Bidang Bappeda Provinsi Bali menyampaikan, pihaknya ke Buleleng adalah untuk mensinergikan program Pemerintah Australia dalam bentuk hibah kepada Pemrov Bali terkait konsep isu kesehatan manusia dan hewan. ”Kita ke sini menyerap aspirasi dari bawah tentang masalah yang ditangani sesuai isu One Health yang didengungkan Pemerintah Australia. Khusus di Kabupaten Buleleng kita prioritaskan dalam bentuk dukungan aspek penganggaran dan akselerasi program berupa  konsinyasi pendanaan, program strategis yang bisa diterapkan dan tidak melanggar regulasi yang berlaku,” ujarnya.

Baca Juga :   Pemkot Denpasar Gelar Pembauran Kebangsaan, Sajikan Kesenian Lintas Daerah

Terkait penanganan Rabies, Wisnawa mengatakan Pemerintah Provinsi Bali sudah menerbitkan Perda dan penegakan Perda Provinsi Bali, koordinasi juga telah dilakukan dengan 9 kabupaten/kota di Bali dengan tidak melepas peran-peran kementerian/lembaga. Regulasi ditingkat bawah juga telah dilakukan dengan pengampu pemerintah desa yakni DPMD terkait implementasi penegakkan regulasi agar masyarakat sadar dan peduli akan bahaya Rabies serta penguatan komunikasi, informasi dan edukasi (KIE) kepada masyarakat.